November 21, 2009 at 5:10 pm (ceracau)

Pagi itu HP saya berdering, mmbangunkan saya dari tidur yang panjang. Suara gadis terdengar lemah lembut. Rupanya seorang kawan tengah dilanda gundah gulana.

 

“Din, gw ga enak banget nih ama cowok gw”, ujarnya dengan agak samar.

Dengan nyawa yang hanya sejumput saya mencoba menanggapi sembari menyeruput kopi sisa semalam

“Emang kenapa nyet?”

“Gw barusan telponan ama cowok gw, dan tau lah kita pasti ngebahas hal yang itu-itu aja. Soal cowok itu”, kawan terdiam

“Sensitifitas cowok gw ama ini cowok berlebihan banget”.

“Emang kenapa lagi sih? berantem lagi kalian gara2 cowok itu? bukannya udah ga ada apa-apa lagi?”, saya mencoba memberi perhatian walaupun dengan mata tertutup.

“Emang udah ga ada apa-apa lagi din, cuma lo tau lah posisi dia, mantan bukan temen juga bukan. Nanggung gitu”

“Nah terus?”

“Ya itulah yang buat gw berantem ama cowok gw, dia selalu nanya apakah gw masih sayang dan obsessed ama itu cowok. Gw bilang enggak dia selalu nyudutin gew dengan segala bukti yang mkenurut dia benar”

“Tapi lo tau kan gw sekedar kagum, dengan tanda kutip, ama itu cowok. Mungkin emang karena gw dan dia ga pernah jadian kali ya?”

“hem, mungkin sih”, saya mulai berpikir.

“akhirnya kita sampai pada kesimpulan, dia gebolehin gw jadian ama itu cowok dan dia bersedia bantuin”

“HAH??”, saya langsung merubah posisi tidur ke posisi duduk, dan tertidur lagi, rupanya kejutan ini tidak sanggup membangunkna saya.

“Ko cowok lo ngomong gitu sih? kalian bubaran jadinya?”

“engga bubaran sih, I wish I could, setiap kali kami berantem gw pengen putus aja sebenernya, gw ga suka liat dia marah-marah, mending liat dia senyum” kawan kembali terdiam.

“gw ga tega din ngeliat dia kaya gitu mending udahan, dan gw makin ga enak ketikla dia bilang gw boleh jadian, bahkan ketika cuma untuk menutupi rasa penasaran gw”, “entah serius ato cuma lagi marah aja sih, cuma itu berarti buat gw sebenernya”

“emang sesayang itu ya dia ama gw?” tanyanya

“Yah kalo sampe dia bilang gitu sih gw rasa dia beneran sayang ama elo lah”

“gw malu din sampe menodai rasa sayang dia ke gw”

“gw harus gimana dong din”

“gimana ya? gw juga bingung..” jawab saya tanpa solusi yang berarti.

“Ehm, mending lo jalanin aja dulu dehm ga usah kontak ama tuh cowok dulu”

“gw emang udah ga kontak ko”

“ya bener-bener ga kontak a ja dulu, untuk membuktikan kalo lo serius”

“gitu ya?”

“ya at least itu jalan paling bijak saat ini”

“i’ll give it a shot”

“yeah you should”

“thanks ya, u r friend of the year…”

“hehehehe, u too”

“klik, nut…nut…nut….”

Segitunya ya kalo orang udah sayang ama pasangannya? sepertinya saya harus belajar banyak dari hidup mengenai sayang.

God, let me know what love is.

 

 

5 Comments

  1. guno said,

    segitunya ya, real story atau fiktif ini?

    klu kejadian nyata
    bilang ama temen lo buat banyak-banyak bersyukur tuh
    karena harta, kesehatan, orang-orang yang ada disekeliling kita itu anugerah
    belum tentu yang kita punya itu dimiliki orang lain, dan belum tentu milik orang lain lebih baik dari milik kita

    nanti kita akan menyesal seumur hidup ketika udah kehilangan

    • Didin Dimas said,

      cerita asli bos… tapi nama disamarkan (ato emang ga ada nama ya diatas) hehehehe

      thanks kunjungannya…. klo ada blog kita bisa tuker link…

  2. sita said,

    It’s soo cintapuccino…kadang kita punya rasa yg sangat besar akan seseorang, dan kadang kita sudah tidak bisa membedakan apa itu cuma penasaran, atau memang cinta…
    Apalagi klo yg punya perasaan itu adalah kaum gw (baca: wanita), yg mayoritas slalu pake perasaan dan hati untuk memutuskan masalah kyk gini. Daan,,memang klo ga “diselesaikan”, yaa akan penasaran sepanjang hidup…Tergantung seberapa kuat itu cewek bisa menutupi hatinya sih.
    Klo gw saranin siih, temen lo itu suruh “memuaskan” rasa penasarannya (because that’s what happened to me :p )..Apapun nanti hasilnya, apakah cinta, atau justru tnyata cintanya adalah cowoknya yg sekarang, tinggal bersyukur aja bisa ngalamin semua hal2 itu..:))

    • Didin Dimas said,

      iya juga sih, tar gw coba saranin ama temen gw deh… hehehe makasih sita..

  3. Ferika Melati said,

    gw setuju bgt nih ama sita

    klo gw jd pacarnya si temennya didin,
    gw rasa dia uda siap d segala resikonya

    kadang rasa sakit sedikit didepan bisa memberikan begitu banyak kebahagiaan dibelakang

    sementara buat si temennya didin, selain penasarannya terpenuhi, bisa jd itulah jodoh yg dia cari, betull?? ^_p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: